BerandaKondisi mataKesalahan refraktif

Apa itu astigmatisme? Apa opsi koreksi yang tersedia?

Apa itu astigmatisme?

Astigmatisme adalah sejenis kesalahan refraktif yang disebabkan oleh ketidakteraturan bentuk kornea seseorang. Dalam kondisi ini, mata tidak dapat memfokuskan cahaya secara setara pada retina sehingga menyebabkan penglihatan kabur atau terdistorsi. Kondisi ini dapat terlihat sejak lahir, atau berkembang secara bertahap selama kehidupan seseorang.

Astigmatisme adalah kondisi mata umum yang biasanya terjadi bersama miopia (rabun jauh) atau hiperopia (rabun dekat) dan dapat didiagnosis dengan mudah menggunakan pemeriksaan mata sederhana.

Astigmatisme adalah kesalahan refraktif dan bukan merupakan penyakit mata atau masalah kesehatan mata.

Astigmatisme intinya adalah masalah pada mata dalam memfokuskan cahaya.

Gejala astigmatisme

Astigmatisme biasanya menyebabkan penglihatan kabur atau terdistorsi hingga taraf tertentu ke semua arah. Sebagian gejalanya adalah ketegangan mata, sakit kepala, menyipitkan mata, dan iritasi mata.

Apa penyebab astigmatisme?

Astigmatisme biasanya disebabkan oleh bentuk kornea yang tidak teratur. Alih-alih kornea memiliki bentuk bulat yang simetris (seperti bola sepak), bentuknya lebih menyerupai telur (atau bola rugbi), dengan satu salah satu meridian jauh lebih melengkung dibandingkan meridian yang tegak lurus dengannya.

(Untuk memahami apa itu meridian, bayangkan bagian depan mata seperti tampilan jam dinding. Sebuah garis yang menyambungkan angka 12 dan 6 adalah satu meridian; sebuah garis yang menyambungkan angka 3 dan 9 adalah meridian lainnya.)

Meridian yang paling curam dan paling datar pada mata dengan astigmatisme disebut sebagai meridian utama.

Dalam beberapa kasus, astigmatisme disebabkan oleh distorsi bentuk lensa di dalam mata. Kondisi ini disebut astigmatisme lentikular, untuk membedakannya dari astigmatisme kornea yang lebih umum terjadi.

Penting kiranya untuk menjadwalkan pemeriksaan mata bagi anak Anda guna menghindari masalah penglihatan di sekolah akibat astigmatisme yang tidak dikoreksi.

3 jenis astigmatisme

Terdapat tiga jenis astigmatisme utama:

  • Astigmatisme miopik.

     Salah satu atau kedua meridian utama pada mata mengalami rabun jauh. (Jika kedua meridian mengalami rabun jauh, berarti keduanya mengalami miopia dengan taraf yang berbeda.)

  • Astigmatisme hiperopik.

     Salah satu atau kedua meridian utama mengalami rabun dekat. (Jika keduanya sama-sama rabun dekat, berarti kedua meridian mengalami hiperopia dengan taraf yang berbeda.)

  • Astigmatisme campuran.

     Satu meridian utama mengalami rabun jauh, sementara meridian lainnya mengalami rabun dekat.

Astigmatisme juga diklasifikasikan sebagai teratur atau tidak teratur. Dalam astigmatisme teratur, kedua meridian utamanya terpisah 90 derajat (tegak lurus satu sama lain). Dalam astigmatisme yang tidak teratur, meridian utamanya tidak tegak lurus.

Sebagian besar astigmatisme merupakan astigmatisme kornea teratur, yang memberikan suatu bentuk oval pada permukaan depan mata.

Astigmatisme tidak teratur dapat terjadi akibat cedera mata yang menimbulkan jaringan parut pada kornea, akibat jenis pembedahan mata tertentu, atau akibat keratokonus, suatu penyakit yang menyebabkan penipisan kornea secara bertahap.

Tes astigmatisme

Astigmatisme terdeteksi saat pemeriksaan mata rutin dengan instrumen dan teknik yang sama yang digunakan untuk mendeteksi rabun jauh dan rabun dekat.

Ahli perawatan mata profesional Anda dapat memperkirakan besarnya astigmatisme yang Anda alami dengan menyinari mata Anda sambil menempatkan serangkaian lensa secara manual antara cahaya dan mata Anda. Tes ini disebut retinoskopi.

Opsi koreksi astigmatisme

Astigmatisme biasanya dapat dikoreksi dengan kacamata atau lensa kontak.

Bedah refraktif adalah salah satu opsi koreksi astigmatisme yang tidak terlalu umum, namun demikian, karena ini merupakan suatu prosedur laser yang mengubah bentuk mata Anda, maka terdapat risiko sebagaimana kebanyakan pembedahan.

Astigmatisme harus ditangani sesegera mungkin. Setelah didiagnosis, Anda harus mengunjungi ahli perawatan mata profesional secara rutin karena astigmatisme dapat mengalami fluktuasi seiring waktu, sehingga diperlukan modifikasi terhadap resep.

Find Eye Doctor

Jadwalkan ujian

Temukan Dokter Mata