BerandaKondisi mataKondisi Mata dari A-Z

Buta Warna: Jenis, Penyebab, Gejala, Pengobatan

Buta warna sama sekali bukan suatu kondisi kebutaan, melainkan defisiensi dalam cara Anda melihat warna.

Jika Anda buta warna, maka Anda akan kesulitan membedakan beberapa warna tertentu, seperti biru dan kuning atau merah dan hijau.

Buta warna (atau, yang lebih akurat diistilahkan dengan defisiensi penglihatan warna) adalah suatu kondisi yang diturunkan yang lebih sering dialami laki-laki daripada perempuan. Menurut Prevent Blindness, sekitar 8 persen laki-laki dan kurang dari 1 persen perempuan mengalami masalah penglihatan warna.

Defisiensi warna merah-hijau adalah bentuk buta warna yang paling umum.

Dan yang lebih jarang terjadi, seseorang dapat menurunkan sifat yang mengurangi kemampuan untuk melihat warna biru dan kuning. Defisiensi warna biru-kuning ini biasanya memengaruhi laki-laki dan perempuan dalam rasio yang sama.

Buta Warna: Tanda dan gejala

Apakah Anda kesulitan membedakan antara warna biru dan kuning, atau merah dan hijau? Apakah ada orang yang kadang-kadang memberi tahu Anda bahwa warna yang Anda sebutkan ternyata salah?

Jika demikian, ini merupakan tanda-tanda utama bahwa Anda mengalami defisiensi penglihatan warna.

Berkebalikan dengan yang diyakini secara luas, jarang sekali seseorang dengan buta warna hanya melihat nuansa warna kelabu.

Seseorang yang dianggap "buta warna" dapat melihat warna, tetapi warna tertentu tampak memudar atau tertukar dengan warna lain, bergantung pada jenis defisiensi penglihatan warna yang Anda alami.

[Lihat lebih banyak simulasi tentang apa yang mungkin dilihat oleh seseorang dengan defisiensi warna.]

Jika Anda mengalami masalah penglihatan warna padahal sebelumnya Anda dapat melihat beragam jenis warna secara normal, maka Anda harus mengunjungi ahli perawatan mata profesional. Hilangnya penglihatan warna yang berlangsung tiba-tiba atau bertahap dapat mengindikasikan sejumlah masalah kesehatan yang mendasari, misalnya katarak.

Tes buta warna dapat membantu menentukan jenis buta warna yang Anda alami.

LIHAT JUGA: Kacamata Buta Warna

Apa Penyebab Buta Warna?

Buta warna terjadi saat sel-sel yang peka terhadap cahaya di dalam retina tidak mampu merespons secara tepat keragaman panjang gelombang cahaya yang menyebabkan seseorang dapat melihat berbagai jenis warna.

Fotoreseptor di dalam retina disebut sel batang dan sel kerucut. Sel batang lebih banyak (terdapat sekitar 100 juta sel batang dalam retina manusia), dan sel ini lebih peka terhadap cahaya, tetapi sel batang tidak dapat mempersepsikan warna.

Enam hingga 7 juta sel kerucut dalam retina manusia bertanggung jawab untuk penglihatan warna dan fotoreseptor ini terkonsentrasi dalam zona pusat retina yang disebut makula.

Bagian tengah makula disebut fovea, dan area kecil ini (berdiameter 0,3 mm) berisi sel kerucut dengan konsentrasi tertinggi di dalam retina dan bertanggung jawab terhadap penglihatan warna paling akut kita.

Bentuk buta warna yang diturunkan biasanya terkait dengan defisiensi jenis sel kerucut tertentu atau tidak adanya sel kerucut ini.

Di samping perbedaan susunan genetik, penyebab lain kecacatan atau hilangnya penglihatan warna adalah:

  • Penyakit Parkinson (PD). Karena penyakit Parkinson adalah gangguan neurologis, sel-sel saraf yang peka terhadap cahaya di dalam retina tempat berlangsungnya pemrosesan penglihatan mungkin juga mengalami kerusakan dan tidak berfungsi dengan baik.

  • Katarak. Pengeruhan lensa mata alami yang dialami penderita katarak dapat "memudarkan" penglihatan warna, sehingga membuatnya kurang terlihat cerah. Kabar baiknya, bedah katarak dapat memulihkan kecerahan penglihatan warna jika lensa alami yang keruh dilepas dan diganti dengan lensa intraokular buatan.

  • Obat-obatan tertentu. Misalnya, obat antikejang yang disebut tiagabine telah terbukti mengurangi penglihatan warna pada sekitar 41 persen orang yang menggunakan obat tersebut, meskipun efeknya tidak sampai permanen.

  • Neuropati Optik Herediter Leber (LHON). Jenis neuropati optik yang diwariskan ini dapat memengaruhi bahkan pembawa yang tidak mengalami gejala lain tetapi mengalami buta warna dengan tingkat tertentu. Kecacatan penglihatan warna merah-hijau terutama teramati dalam kondisi ini.

  • Sindrom Kallman. Kondisi yang diwariskan ini mencakup kegagalan kelenjar pituitari, yang dapat menimbulkan perkembangan terkait gender yang tidak sempurna atau tidak wajar, misalnya organ seksual. Buta warna dapat menjadi salah satu gejala kondisi ini.

Buta warna juga dapat terjadi saat proses penuaan merusak sel-sel retina. Cedera atau kerusakan pada bagian otak tempat berlangsungnya pemrosesan penglihatan juga dapat menyebabkan defisiensi penglihatan warna.

Pengobatan Buta Warna

Terapi gen berhasil membantu penyembuhan buta warna pada kera, menurut riset di Universitas Washington.

Meskipun temuan pada hewan ini terlihat menjanjikan, terapi gen tidak akan dipertimbangkan pada manusia hingga pengobatan tersebut terbukti aman.

Untuk sementara waktu, belum ditemukan penyembuhan untuk buta warna. Tetapi beberapa strategi koping dapat membantu Anda menunjukkan kinerja yang lebih baik dalam kondisi yang berorientasi pada warna.

Sebagian orang dapat beradaptasi dengan defisiensi penglihatan warna tanpa kesulitan yang berarti. Tetapi sebagian profesi, seperti desain grafis dan pekerjaan yang harus menangani berbagai warna perkabelan listrik, bergantung pada persepsi warna yang akurat.

Jika Anda menyadari sejak dini bahwa Anda buta warna, maka Anda mungkin akan memilih karier yang tidak mensyaratkan persepsi warna yang akurat.

Mendiagnosis defisiensi penglihatan warna sejak dini juga dapat mencegah gangguan pembelajaran saat usia sekolah, khususnya karena banyak materi pembelajaran yang sangat mengandalkan persepsi warna.

Jika anak Anda mengalami defisiensi warna, pastikan untuk membicarakan hal ini dengan gurunya, sehingga mereka dapat merencanakan pembelajaran dan presentasi mereka dengan semestinya.

Lensa untuk Buta Warna

Sebagian orang menggunakan lensa khusus untuk meningkatkan persepsi warna, yang merupakan filter yang tersedia baik dalam bentuk lensa kontak atau lensa kacamata.

Salah satu contohnya adalah kacamata buta warna yang dikembangkan oleh Enchroma. Lensa berwarna pada kacamata buta warna Enchroma dilengkapi dengan teknologi pemfilteran cahaya yang dipatenkan sehingga penderita buta warna dari jenis yang umum dapat melihat warna terang dengan spektrum yang luas yang mungkin bagi kebanyakan kita menganggapnya biasa, menurut perusahaan ini.

Jika Anda mengalami defisiensi penglihatan warna, kunjungi ahli perawatan mata profesional di dekat Anda untuk mendiskusikan apakah kacamata buta warna merupakan pilihan yang tepat bagi Anda.

Anda juga dapat mempelajari berbagai cara untuk mengatasi ketidakmampuan Anda dalam mengenali warna tertentu. Misalnya, Anda dapat menata dan melabeli pakaian Anda untuk menghindar warna yang tidak cocok. (Mintalah teman atau anggota keluarga Anda yang memiliki penglihatan warna normal untuk membantu dalam proyek ini.)

Selain itu, belajarlah untuk mengenali warna tertentu berdasarkan urutannya alih-alih warnanya. Misalnya, ingatlah urutan warna pada lampu lalu lintas.

Selain itu, tersedia berbagai aplikasi yang dapat diunduh untuk membantu deteksi warna yang dikembangkan untuk perangkat Android dan Apple.

Kunjungi ahli perawatan mata profesional untuk mendapatkan bantuan dan panduan tambahan jika Anda kesulitan membedakan warna atau jika Anda menduga bahwa anak Anda mungkin mengalami buta warna.

Apakah Buta Warna Merah-Hijau Diturunkan?

Buta warna merah-hijau adalah bentuk defisiensi penglihatan warna yang paling umum diwariskan. Kondisi ini disebabkan oleh gen resesif terpaut-X yang cukup umum.

Ibu memiliki pasangan kromosom X-X yang membawa materi genetik, dan ayah memiliki pasangan kromosom X-Y. Ibu dan ayah masing-masing menyumbangkan kromosom yang menentukan jenis kelamin bayi mereka.

Jika kromosom X dari satu orang tua berpasangan dengan kromosom X dari orang tua yang lain, maka menghasilkan bayi perempuan. Jika kromosom X dari ibu berpasangan dengan kromosom Y dari ayah, maka menghasilkan bayi laki-laki.

Jika Anda mengalami buta warna merah-hijau yang disebabkan oleh gen resesif terpaut-X, maka ibu Anda merupakan pembawa gen atau bahkan dirinya sendiri mengalami defisiensi warna.

Ayah dengan jenis buta warna merah-hijau ini akan menurunkan gen terpaut-X tersebut ke anak perempuan mereka, tetapi tidak ke anak laki-laki mereka, karena anak laki-laki tidak dapat menerima materi genetik terpaut-X dari ayahnya.

Seorang anak perempuan yang mewarisi gen defisiensi warna dari ayahnya akan menjadi pembawa gen tersebut tetapi ia sendiri tidak mengalami buta warna—kecuali jika ibunya membawa gen tersebut, dan ia menerima gen defisiensi warna pasangan dari ibunya juga. Jika seorang ibu mewarisi sifat terpaut-X baik dari ayah maupun ibunya, maka ia akan mengalami buta warna.

Jika seorang ibu menurunkan sifat terpaut-X ini kepada anak laki-lakinya, maka ia akan mewarisi defisiensi penglihatan warna dan akan kesulitan membedakan warna merah dan hijau.

Sekali lagi, anak perempuan dapat menjadi pembawa, akan tetapi hanya akan mengalami jenis buta warna ini sendiri jika ayah dan ibunya sama-sama menurunkan gen terpaut-X. Inilah alasan mengapa lebih banyak laki-laki yang buta warna dibandingkan perempuan.

Find Eye Doctor

Jadwalkan ujian

Temukan Dokter Mata