BerandaBedah mataJenis bedah mata

Komplikasi bedah katarak

Jutaan orang berhasil menjalani bedah katarak setiap tahun, dan komplikasi bedah katarak terbilang langka.

Kemungkinan komplikasi bedah katarak antara lain:

  • Opasifikasi kapsularis posterior (PCO)

  • Dislokasi lensa intraokular

  • Inflamasi mata

  • Kepekaan terhadap cahaya

  • Fotopsia (persepsi kilatan cahaya)

  • Edema makula (pembengkakan retina pusat)

  • Ptosis (kelopak mata turun)

  • Hipertensi okular (peningkatan tekanan mata)

Jika terjadi komplikasi bedah katarak, maka sebagian besar bersifat ringan dan dapat ditangani secara medis atau dengan pembedahan tambahan.

Kekeruhan kapsul posterior

Salah satu komplikasi bedah katarak yang paling umum adalah kekeruhan kapsul posterior (disebut juga opasifikasi kapsularis posterior atau PCO).

Meskipun sebagian orang menyebut PCO sebagai "katarak sekunder," namun sebenarnya bukan merupakan katarak. Setelah katarak diangkat, maka tidak akan kembali lagi.

Dalam bedah katarak, dokter bedah Anda mengangkat lensa alami yang keruh pada mata Anda (katarak) dan menggantinya dengan lensa intraokular (IOL).

Selama prosedur ini berlangsung, sebagian besar membran bening tipis yang mengelilingi lensa alami (disebut kapsul lensa) sengaja dibiarkan tetap utuh.

Dalam sebagian besar kasus, kapsul lensa tersebut akan tetap bening setelah bedah katarak. Namun demikian, dalam beberapa kasus, bagian posterior kapsul (bagian yang dibiarkan utuh) menjadi berkabut. Opasifikasi kapsul posterior dapat terjadi selama pemulihan dari bedah katarak atau bahkan beberapa bulan kemudian.

Mengobati opasifikasi kapsul posterior

Kabar gembiranya, PCO dapat diterapi secara efektif dengan suatu prosedur yang disebut kapsulotomi laser YAG. Selama prosedur ini, sebuah lubang akan dibuat di zona tengah kapsul yang keruh dan penglihatan akan membaik dengan segera.

Terdapat tiga langkah dalam kapsulotomi laser YAG:

  1. Obat tetes mata digunakan untuk mendilatasi pupil. Dengan demikian dokter spesialis mata di rumah sakit Anda dapat melihat keseluruhan kapsul lensa.

  2. Laser menghilangkan kapsul posterior berkabut dari pandangan Anda tanpa membuat sayatan atau menyentuh mata.

  3. Obat tetes mata diberikan setelah prosedur dilakukan untuk mencegah inflamasi.

Prosedur ini hanya memakan waktu beberapa menit dan tidak menimbulkan rasa sakit.

Setelah menjalani kapsulotomi laser YAG, Anda dapat segera kembali menjalani aktivitas normal. Anda dapat mengalami sedikit floater sesudahnya. Kondisi ini biasanya akan mereda dalam beberapa pekan.

Sebagian besar orang dapat mengalami perbaikan penglihatan dalam waktu sehari. Konsultasikan dengan ahli perawatan mata profesional Anda segera jika penglihatan memburuk atau tidak kunjung membaik setelah menjalani kapsulotomi laser.

Karena laser YAG menghilangkan zona tengah dari kapsul posterior yang keruh di belakang lensa intraokular, kondisi tersebut tidak dapat kembali. Jadi hanya satu pengobatan laser yang diperlukan untuk mengatasi hilangnya penglihatan secara permanen yang disebabkan oleh PCO setelah bedah katarak.

Risiko kapsulotomi laser YAG

Komplikasi dari kapsulotomi laser YAG tergolong langka. Namun demikian, prosedur tersebut dapat meningkatkan risiko ablasi retina hingga taraf tertentu.

Riset menunjukkan bahwa risiko pelepasan retina seumur hidup akibat komplikasi bedah katarak adalah sekitar 1 persen. Risiko tersebut meningkat hingga sekitar 2 persen jika bedah katarak diikuti dengan kapsulotomi laser YAG.

Dislokasi IOL

Kemungkinan komplikasi bedah katarak lainnya adalah dislokasi lensa intraokular (IOL). Kondisi ini dapat menyebabkan masalah penglihatan, termasuk penglihatan ganda.

Dislokasi IOL terbilang langka, tetapi jika terjadi, maka dokter bedah katarak Anda biasanya dapat memosisikan ulang melalui pembedahan. Dalam beberapa kasus, implan selanjutnya harus dijahit pada tempatnya untuk mengencangkannya, atau dapat dilepas dan diganti dengan IOL berbeda.

Komplikasi bedah katarak lainnya

Potensi komplikasi bedah katarak lainnya berkisar antara inflamasi hingga hilangnya penglihatan yang sangat berat. Risiko penglihatan mata yang berat ini sangat jarang terjadi dan dapat terjadi sebagai akibat dari infeksi atau perdarahan di dalam mata.

Beberapa komplikasi bedah katarak terjadi untuk waktu yang lama setelah prosedur dilakukan.

Misalnya, pelepasan retina dapat terjadi berbulan-bulan atau bertahun-tahun setelah prosedur katarak berhasil dilakukan dengan sempurna. Jika Anda tiba-tiba mulai melihat floater atau kilatan cahaya (gejala ablasi retina) kapan pun setelah menjalani bedah katarak, konsultasikan segera dengan profesional perawatan mata Anda.

Kemungkinan komplikasi bedah katarak lainnya antara lain:

  • Pembengkakan kornea atau retina.

  • Meningkatnya tekanan di dalam mata (hipertensi okular).

  • Kelopak mata tampak murung (ptosis).

Jika Anda merasakan kondisi ini atau gejala tidak biasa lainnya setelah menjalani bedah katarak, konsultasikan dengan ahli perawatan mata profesional Anda untuk menjalani evaluasi dan pengobatan.

Gangguan penglihatan setelah bedah katarak

Jika Anda mengalami kepekaan terhadap sinar matahari setelah menjalani bedah katarak, gunakan kacamata dengan lensa fotokromik, yang berubah gelap secara otomatis jika terkena sinar UV sehingga sering kali mampu memberikan pemulihan.

Selain itu, untuk kesalahan refraktif yang tersisa dan presbiopia setelah pembedahan, lensa progresif dengan pelapis antipantul sering kali dapat mempertajam penglihatan Anda untuk aktivitas seperti mengemudi di malam hari dan membaca.

Orang yang penglihatannya tidak kunjung membaik setelah menjalani bedah katarak sering kali mengalami gangguan mata yang mendasari, seperti degenerasi makula terkait usiaretinopati diabetik dan kondisi mata lainnya.

Pemeriksaan mata rutin tetap penting dilakukan setelah menjalani bedah katarak untuk memantau kesehatan mata Anda dan ketajaman penglihatan Anda.

Find Eye Doctor

Jadwalkan ujian

Temukan Dokter Mata