BerandaKondisi mataKesalahan refraktif

Ambliopia: Gejala dan pengobatan mata malas

Ambliopia adalah gangguan perkembangan penglihatan yang menyebabkan mata tidak mampu mencapai ketajaman penglihatan normal, sekali pun menggunakan kacamata atau lensa kontak yang diresepkan oleh dokter.

Disebut juga sebagai mata malas, ambliopia berawal sejak bayi dan usia balita. Dalam kebanyakan kasus, hanya dialami oleh satu mata. Tetapi dalam beberapa kasus, penurunan ketajaman penglihatan dapat terjadi pada kedua mata.

Secara khusus, jika mata malas terdeteksi sejak dini dan segera diobati, maka penurunan penglihatan dapat dihindari. Tetapi jika tidak diobati, mata malas dapat menyebabkan cacat penglihatan berat pada mata yang bermasalah.

Menurut analisis terbaru terhadap 73 penelitian yang dipublikasikan di Inggris, perkiraan gabungan untuk prevalensi ambliopia di seluruh dunia adalah 1,75 persen dari total populasi.

Prevalensi ambliopia bervariasi di setiap belahan dunia, dengan prevalensi tertinggi di negara-negara Eropa (3,67 persen).

Tanda dan gejala ambliopia

Karena ambliopia umumnya merupakan gangguan perkembangan penglihatan bayi, maka gejala kondisi tersebut dapat sulit dikenali.

Namun demikian, penyebab umum ambliopia adalah strabismus. Jadi, jika Anda melihat bayi atau anak Anda memiliki mata juling atau gangguan keselarasan mata lain yang terlihat jelas, kunjungi segera ahli perawatan mata profesional—terutama mereka dengan spesialisasi penglihatan anak.

Petunjuk lain yang mengindikasikan anak Anda mungkin mengalami ambliopia adalah jika ia menangis atau rewel saat Anda menutup satu mata.

Anda dapat mencoba tes penapisan sederhana ini di rumah cukup dengan menutup dan membuka tutup mata anak Anda (satu mata dalam satu waktu) saat ia melakukan tugas visual, seperti menonton televisi.

Jika anak Anda merasa tidak terganggu saat salah satu matanya ditutup, tetapi keberatan saat mata yang lain ditutup, maka hal ini mungkin menunjukkan bahwa mata yang Anda tutup adalah mata yang "berfungsi normal", sementara mata yang tidak ditutup mengalami ambliopia, sehingga menyebabkan penglihatan kabur.

Tetapi tes penapisan sederhana tidak menggantikan pemeriksaan mata yang komprehensif.

Periksakan mata anak Anda sesuai anjuran untuk memastikan ia memiliki penglihatan normal pada kedua matanya dan bahwa kedua matanya berfungsi bersama sebagai satu kesatuan.

Apa penyebab ambliopia?

Terdapat tiga jenis ambliopia, berdasarkan penyebab yang mendasari:

Ambliopia strabismik

Strabismus adalah penyebab paling umum ambliopia. Untuk menghindari penglihatan ganda yang disebabkan oleh mata yang kurang selaras, otak mengabaikan masukan visual dari mata yang tidak selaras, sehingga menyebabkan ambliopia pada mata tersebut ("mata malas"). Jenis ambliopia ini disebut ambliopia strabismik.

Ambliopia refraktif

Kadang-kadang ambliopia disebabkan oleh kesalahan refraktif yang tidak setara pada kedua mata, meskipun keselarasan matanya sempurna. Misalnya, satu mata mungkin mengalami rabun jauh atau rabun dekat signifikan yang tidak dikoreksi, sementara mata yang lain tidak demikian.

Atau satu mata mungkin mengalami astigmatisme signifikan dan mata yang lain tidak demikian.   Dalam kasus ini, otak mengandalkan mata yang memiliki lebih sedikit kesalahan refraktif yang tidak dikoreksi dan "meniadakan" penglihatan kabur dari mata lainnya, sehingga menyebabkan ambliopia pada mata tersebut karena tidak digunakan.

Jenis ambliopia ini disebut ambliopia refraktif (atau ambliopia anisometropik).

Ambliopia deprivasi

Ini merupakan mata malas yang disebabkan oleh sesuatu yang menghalangi masuknya dan fokusnya cahaya pada mata bayi, seperti katarak bawaan. Pengobatan yang cepat terhadap katarak bawaan diperlukan agar penglihatan normal dapat berkembang dengan baik.

Pengobatan ambliopia

Dalam kasus ambliopia refraktif, penglihatan normal dapat dicapai cukup dengan mengoreksi sepenuhnya kesalahan refraktif pada kedua mata dengan kacamata atau lensa kontak. Namun demikian, setidaknya pemasangan tambal pada "mata" yang normal biasanya perlu dilakukan untuk mendorong agar otak memberikan perhatian terhadap masukan visual dari mata dengan ambliopia sehingga penglihatan normal dapat berkembang dengan baik pada mata tersebut.

Pengobatan ambliopia strabismik sering kali melibatkan pembedahan strabismus untuk meluruskan mata, diikuti dengan pemasangan tambal pada mata dan sering kali beberapa bentuk terapi penglihatan (disebut juga ahli perawatan mata profesional) untuk membantu agar kedua mata bekerja sama secara satu kesatuan.

Memasang tambah mungkin memerlukan waktu beberapa jam setiap hari atau bahkan sepanjang haru dan dapat dilanjutkan selama beberapa minggu atau bulan.

Jika Anda kesulitan karena anak Anda selalu melepas tambal mata tersebut, Anda dapat mempertimbangkan lensa kontak prostetik yang dirancang khusus untuk menghalangi masuknya cahaya ke dalam mata yang normal tetapi tidak memengaruhi tampilan anak.

Meskipun lensa prostetik tergolong lebih mahal dibandingkan tambal mata sederhana dan mengharuskan pemeriksaan dan pemasangan lensa kontak, namun lensa ini dapat berfungsi sangat efektif dalam kasus pengobatan ambliopia yang sulit jika pemasangan tambal mata tidak dapat dipatuhi dengan baik.

Pada beberapa anak, obat tetes mata atropine telah digunakan untuk mengobati ambliopia alih-alih menggunakan tambal mata. Satu tetes pada mata normal anak Anda setiap hari (ahli perawatan mata profesional Anda akan memberikan petunjuk untuk hal ini). Atropine akan mengaburkan penglihatan pada mata yang normal, sehingga mendorong anak Anda untuk lebih banyak menggunakan mata dengan ambliopia, untuk memperkuatnya.

Satu keuntungan dari menggunakan obat tetes mata atropine adalah Anda tidak perlu terus-menerus mengawasi untuk memastikan anak Anda mengenakan tambal mata.

Dalam sebuah penelitian besar terhadap 419 anak berusia di bawah 7 tahun dengan ambliopia yang berkisar antara 20/40 (6/12) hingga 20/100 (6/30) sebelum pengobatan, terapi atropine memberikan hasil yang setara dengan pemakaian tambal mata (meskipun perbaikan kemampuan melihat pada mata dengan ambliopia sedikit lebih besar pada kelompok yang menggunakan tambal mata). Oleh karena itu, beberapa ahli perawatan mata profesional yang sebelumnya skeptis menggunakan atropine sebagai pilihan pertama pengobatan ambliopia mereka dibandingkan penggunaan tambal mata.

Namun demikian, atropine memiliki efek samping yang harus dipertimbangkan: kepekaan terhadap cahaya (karena mata terus mengalami dilatasi), flushing dan kemungkinan paralisis pada otot-otot siliaris setelah penggunaan atropine untuk jangka panjang, yang dapat memengaruhi akomodasi mata, atau kemampuan untuk mengubah fokus.

Pertolongan untuk anak-anak yang lebih besar dan orang dewasa dengan mata malas (lazy eye)

Selama bertahun-tahun, para ahli meyakini bahwa jika pengobatan ambliopia tidak dimulai sejak dini, maka perbaikan ketajaman penglihatan mungkin tidak dapat tercapai. Periode kritis untuk intervensi disebutkan sekitar usia 8 tahun.

Tetapi saat ini tampaknya anak-anak yang lebih besar dan bahkan orang dewasa yang sudah lama menderita mata malas bisa memperoleh manfaat dari pengobatan ambliopia menggunakan program komputer yang menyimulasikan perubahan saraf yang menyebabkan perbaikan ketajaman penglihatan dan kepekaan kontras.

Program komputer untuk mengobati mata malas juga telah tersedia dan digunakan oleh banyak juru optik dengan spesialisasi dalam penglihatan dan terapi penglihatan anak.

Deteksi dini dan pengobatan adalah langkah penting

Meskipun pengobatan ambliopia modern mungkin dapat memperbaiki penglihatan pada anak-anak yang lebih besar dan orang dewasa, mayoritas ahli sepakat bahwa deteksi dini dan pengobatan mata malas lebih diutamakan bagi perkembangan penglihatan yang normal dan hasil akhir penglihatan terbaik dalam pengobatan ambliopia.

Ambliopia diyakini tidak dapat menghilang dengan sendirinya, dan mata malas yang tidak diobati dapat menyebabkan gangguan penglihatan permanen. Jika di kemudian hari mata anak Anda yang lebih kuat mengalami gangguan atau cedera, maka ia harus mengandalkan penglihatan mata ambliopia yang lemah, sehingga langkah terbaik adalah mengobati ambliopia sejak dini.

Dalam beberapa kasus, kesalahan refraktif yang tidak dikoreksi dan ambliopia pada anak-anak dapat menimbulkan perilaku yang tampaknya mengindikasikan gangguan perkembangan dan gangguan lainnya jika masalahnya murni terkait penglihatan.

Find Eye Doctor

Jadwalkan ujian

Temukan Dokter Mata