BerandaKondisi mataKondisi Mata dari A-Z

Herpes mata (herpes okular)

Apa itu herpes mata?

Herpes mata—disebut juga herpes okular —adalah infeksi mata virus yang disebabkan oleh virus herpes simpleks tipe 1 (HSV-1). HSV-1 juga dapat menyebabkan cold sore di sekeliling mulut dan bibir.

Dalam kebanyakan kasus, herpes mata (okular) mengenai kornea mata. Dalam kasus ini, kondisi tersebut disebut sebagai keratitis herpes. (Dalam bahasa Latin, kerato berarti “kornea” dan itis berarti “inflamasi.”)

Herpes mata dapat mengenai sel-sel superfisial pada kornea (keratitis herpes epitel) atau badan utama kornea (keratitis herpes stroma). Keratitis herpes stroma dapat menyebabkan jaringan parut pada kornea dan hilangnya penglihatan.

Meskipun jarang, HSV-1 dapat menyebabkan inflamasi pada iris dan jaringan terkait di dalam bagian depan mata (iritis terkait herpes) atau inflamasi retina di bagian belakang mata (retinitis herpes). 

Apa penyebab herpes mata (okular)?  

Virus herpes simpleks tipe 1 yang menyebabkan herpes mata biasanya ditularkan melalui kontak oral (seperti lewat berciuman, atau berbagi makanan, peralatan makan, atau sikat gigi).

HSV-1 menginfeksi lebih dari separuh populasi A.S. saat mereka mencapai usia 20an, menurut Institut Kesehatan Nasional (NIH); dan diperkirakan 3,7 miliar orang berusia di bawah 50 tahun (67%) mengalami infeksi HSV-1 secara global, papar Badan Kesehatan Dunia (WHO). 

Infeksi HSV-1 asli sering kali tidak menimbulkan gejala. Tetapi bagi sebagian orang, virus herpes menimbulkan cold sore yang terasa nyeri pada atau di sekeliling mulut yang biasanya menetap hingga seminggu atau lebih lama. Gejalanya mereda secara bertahap seiring virus kembali ke saraf fasialis di bawah kulit dan menjadi tidak aktif (dorman). 

Virus dapat tetap dorman dalam saraf sepanjang hidup Anda dan tidak menyebabkan gangguan berarti. Tetapi berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah infeksi, pemicu stres tertentu dapat mengaktifkan kembali HSV-1, sehingga menyebabkan cold sore (herpes oral) atau infeksi mata (herpes mata atau okular).

Pemicu stres ini antara lain:

  • Gangguan emosi

  • Paparan berlebihan terhadap sinar matahari

  • Demam

  • Prosedur gigi atau bedah utama

  • Trauma

Melemahnya sistem imun (misalnya jika Anda sedang menjalani kemoterapi) juga dapat meningkatkan risiko aktifnya kembali HSV-1, sehingga menyebabkan munculnya herpes mata.

Gejala herpes mata

Berbagai tanda dan gejala yang terkait dengan munculnya herpes mata. Anda dapat mengalami inflamasi kornea, yang dapat menyebabkan iritasi atau nyeri okular yang tiba-tiba dan parah. Selain itu, kornea dapat menjadi keruh, sehingga mengakibatkan penglihatan kabur

Karakteristik herpes mata lainnya antara lain:

Herpes okular biasanya dialami hanya pada satu mata, tetapi bisa juga dialami oleh kedua mata. 

Jika tidak diobati, herpes mata dapat menyebabkan ulkus kornea dan jaringan parut pada kornea yang dapat menyebabkan hilangnya penglihatan permanen.

Pengobatan herpes mata

Jika Anda menderita herpes okular, ahli perawatan mata profesional dapat meresepkan obat antivirus untuk membantu mengontrol virus dan mencegah kerusakan pada kornea. Obat antivirus ini bisa jadi dalam bentuk obat tetes mata, salep, atau obat oral, bergantung pada lokasi dan tingkat keparahan pada herpes mata Anda.

Contoh obat antivirus untuk herpes okular antara lain:

  • Obat tetes mata trifluridine

  • Gel oftalmik gansiklovir

  • Salep vidarabine

  • Obat oral asiklovir

Pastikan untuk mematuhi petunjuk ahli perawatan mata profesional Anda untuk mengobati herpes mata dan menggunakan semua obat tepat sesuai petunjuk.

Meskipun herpes mata sejauh ini belum dapat disembuhkan, pengobatan dapat dilakukan untuk mencegah kerusakan mata, menghindari hilangnya penglihatan, dan membantu mengendalikan kemunculannya di kemudian hari.

Jika Anda mengalami jaringan parut pada kornea dan hilangnya penglihatan akibat herpes okular, bedah transplantasi kornea (keratoplasti) sering kali dapat memulihkan sebagian atau semua daya melihat Anda. 

Jessica Hill dan Charles Slonim, MD turut berkontribusi dalam artikel ini.

Find Eye Doctor

Jadwalkan ujian

Temukan Dokter Mata