BerandaKacamataLensa kacamata

Kacamata mengemudi malam hari: Fakta atau mitos?

Tidak bisa melihat dengan jelas saat mengemudi di malam hari memang banyak dikeluhkan. Menurunkan penglihatan di malam hari dapat memengaruhi orang dengan berbagai usia, tetapi cenderung semakin mengganggu di atas usia 40 tahun.

Mungkin Anda pernah melihat atau mendengar kacamata khusus dengan lensa warna untuk membantu penglihatan Anda saat mengemudi di malam hari.

Tetapi apakah "kacamata mengemudi malam hari" ini benar-benar berfungsi? Bacalah untuk mengetahui lebih lanjut.

Apa itu kacamata mengemudi malam hari?

"Kacamata mengemudi malam hari" biasanya adalah kacamata nonresep yang menggunakan lensa berwarna kuning. Pada dasarnya kacamata ini sama dengan kacamata olahraga yang dikenal dengan nama "kacamata penembak" yang telah banyak digunakan selama bertahun-tahun.

Kacamata mengemudi malam hari biasanya juga dilengkapi pelapis antipantul untuk menghilangkan pantulan cahaya di dalam yang berasal dari lampu jalanan dan lampu mobil dari arah depan yang menimbulkan silau.

Banyak pemburu (dan banyak orang yang mengenakan kacamata berwarna kuning untuk olahraga lain) merasa bahwa kacamata penembak meningkatkan kontras objek terhadap langit mendung. Kelebihan ini menjadikan kacamata tersebut populer khususnya di kalangan pemburu burung.

Tetapi apakah benar-benar membantu penglihatan saat mengemudi di malam hari?

Mengapa kacamata mengemudi di malam hari adalah ide yang buruk

Kacamata dengan lensa berwarna kuning memang meningkatkan kontras dalam kondisi siang hari tertentu. Hal ini karena warna kuning memblokir beberapa cahaya biru dari sinar matahari. Cahaya biru terdiri dari bagian spektrum cahaya tampak yang memiliki energi paling tinggi dan gelombang paling pendek.

Cahaya biru tampak energi tinggi (HEV) juga lebih cenderung menyebabkan silau saat memasuki mata, jika dibandingkan dengan cahaya tampak lain dengan panjang gelombang lebih panjang.

Filtrasi "yang memblokir warna biru" yang dimiliki oleh lensa berwarna kuning juga dimiliki oleh lensa berwarna kecokelatan dan tembaga. Faktanya, warna-warna lebih gelap ini dapat memblokir lebih banyak cahaya biru secara signifikan dibandingkan lensa kuning—tetapi juga menghalangi masuknya lebih banyak cahaya ke dalam mata, sehingga menurunkan daya pandang dalam kondisi yang kurang cahaya.

Faktanya, bahkan lensa kuning mengurangi keseluruhan cahaya tampak hingga tingkat tertentu dengan memblokir sebagian paparan cahaya biru HEV. Ini mungkin baik bagi visibilitas di siang hari, tetapi tidak di malam hari.

LIHAT ARTIKEL TERKAIT: Cahaya biru: Kerugian dan keuntungannya bagi Anda

Penelitian menunjukkan tidak ada manfaat

Peneliti di Institut Penelitian Mata Schepens (terafiliasi dengan Sekolah Kedokteran Harvard di A.S.) baru-baru ini melakukan sebuah studi untuk menentukan apakah kacamata mengemudi malam hari memberikan manfaat visual dalam kondisi simulasi mengemudi di malam hari.

Sebanyak 22 orang dewasa dengan rentang usia yang luas berpartisipasi dalam penelitian tersebut. Semua peserta "mengemudi" dalam empat kondisi simulasi mengemudi di malam hari, dengan mengenakan kacamata mengemudi malam hari berwarna kuning atau kacamata dengan lensa bening.

Selain itu, setiap peserta mengemudi dalam skenario dengan dan tanpa simulator silau lampu mobil yang digunakan untuk menirukan efek kendaraan dari arah depan.

Dalam masing-masing skenario tersebut, dilakukan pengukuran terhadap berapa lama waktu yang dibutuhkan peserta untuk bereaksi melihat pejalan kaki yang berjalan di pinggir jalan yang disimulasikan.

Penelitian ini menemukan bahwa kacamata mengemudi malam hari tampaknya tidak meningkatkan deteksi pejalan kaki di malam hari atau mengurangi efek negatif dari silaunya lampu mobil terhadap kinerja mendeteksi keberadaan pejalan kaki.

“Data kami menunjukkan bahwa mengenakan kacamata lensa kuning saat mengemudi di malam hari tidak meningkatkan kinerja dalam fungsi paling penting, yaitu mendeteksi keberadaan pejalan kaki,” urai penulis.

“Bahkan data menunjukkan bahwa mengenakan kacamata berlensa kuning dapat sedikit menurunkan kinerja, meskipun temuan tersebut tidak signifikan secara statistik.

"Temuan ini tampaknya tidak mendukung para ahli perawatan mata profesional untuk menyarankan pasien menggunakan kacamata mengemudi malam hari dengan lensa kuning," mereka menyimpulkan.

Kacamata terbaik untuk mengemudi di malam hari

Untuk penglihatan paling prima saat mengemudi di malam hari, mulailah dengan mengunjungi ahli perawatan mata profesional untuk menjalani pemeriksaan mata yang komprehensif.

Banyak orang yang merasa bahwa penglihatan mereka "baik-baik saja" justru terkejut saat mengetahui ternyata mereka dapat melihat jauh lebih jelas di malam hari saat sejumlah kecil kesalahan refraktif yang belum dikoreksi akhirnya dikoreksi dengan kacamata baru.

Jika mata Anda dalam kondisi sehat dan Anda tidak memiliki kesalahan refraktif yang harus dikoreksi dengan kacamata resep, maka kacamata terbaik untuk mengemudi di malam hari bagi Anda adalah: Tanpa mengenakan kacamata sama sekali!

Namun di sisi lain, jika Anda memerlukan kacamata resep karena Anda mengalami rabun jauh, rabun dekat atau astigmatisme, pilihlah lensa korektif bening dengan pelapis antipantul. Lensa ini memungkinkan masuknya hampir 100% cahaya tampak ke mata Anda dan difokuskan dengan tepat untuk penglihatan paling optimal.

Selain itu, pelapis antipantul (AR) menghilangkan pantulan internal yang ditimbulkan lampu jalan dan lampu mobil dari arah depan pada lensa Anda, yang dapat menjadi sumber kesilauan.

Ada kalanya orang-orang bertanya apakah mereka harus membeli kacamata dengan lensa bening dan pelapis AR untuk mengemudi di malam hari sekali pun mereka tidak membutuhkan koreksi penglihatan. Jangan membuang uang Anda—pelapis antipantul hanya mengurangi silau yang ditimbulkan oleh lensa itu sendiri.

Jika Anda tidak membutuhkan lensa korektif, Anda tidak akan mendapatkan manfaat visual apa pun dari lensa nonresep dengan pelapis AR.

Find Eye Doctor

Jadwalkan ujian

Temukan Dokter Mata