BerandaPerawatan mata Referensi seputar penglihatan

Mata biru: Asal usul dan genetika mata biru

Di antara manusia, mata biru lebih jarang dijumpai dibandingkan mata cokelat. Ini salah satu alasan mengapa lensa kontak berwarna biru demikian populer.

Berikut ini beberapa fakta tentang warna mata biru yang mungkin belum Anda ketahui:

1. Semua orang bermata biru bisa jadi memiliki leluhur yang sama

Tampaknya mutasi genetis pada seseorang di Eropa sekitar 6.000 hingga 10.000 tahun yang lalu menyebabkan perkembangan mata biru, menurut para peneliti di Universitas Copenhagen.

"Awalnya, kita semua memiliki mata cokelat," urai Hans Eiberg, associate professor di Departemen Kedokteran Seluler dan Molekuler di universitas tersebut dan merupakan penulis utama dalam penelitian tersebut. "Namun mutasi genetis yang memengaruhi gen OCA2 dalam kromosom kita menyebabkan terbentuknya ‘sakelar’, yang secara harfiah menonaktifkan kemampuan untuk menghasilkan mata cokelat."

Warna mata bergantung pada jumlah suatu jenis pigmen (disebut melanin) dalam iris mata. Sakelar genetis ini, yang berada di dalam gen di sebelah gen OCA2, membatasi produksi melanin dalam iris—sehingga secara efektif "memudarkan" mata cokelat menjadi mata biru.

Di samping memiliki melanin yang jauh lebih sedikit di dalam iris mereka dibandingkan orang dengan mata cokelat, mata hazel, atau mata hijau, orang-orang bermata biru hanya memiliki tingkat variasi yang kecil dalam pengodean genetis mereka untuk produksi melanin. Di sisi lain, orang-orang bermata cokelat memiliki variasi individu yang cukup besar dalam area DNA mereka yang mengendalikan produksi melanin.

"Dari sini kita dapat menyimpulkan bahwa orang bermata biru memiliki leluhur yang sama," ucap Eiberg. "Mereka semua mewarisi sakelar yang sama pada titik yang sama dalam DNA mereka."

Jadi jika mata biru merupakan hasil mutasi genetis pada seseorang, bagaimana sifat ini menyebar hanya dari satu orang hingga dimiliki oleh 20 hingga 40 persen populasi sebagian negara Eropa saat ini?

Suatu teori menyebutkan bahwa mata biru dianggap sebagai penampilan yang menarik, sehingga mendorong orang untuk mencari pasangan bermata biru, sehingga mutasi genetis dapat menyebar luas.

2. Mata biru tidak memiliki pigmen biru

Sebagaimana disebutkan di atas, warna mata biru ditentukan oleh sesuatu yang disebut melanin. Melanin adalah pigmen cokelat yang mengontrol warna kulit, mata, dan rambut kita.

Warna mata kita bergantung pada banyaknya melanin yang terdapat di dalam iris. Hanya ada pigmen cokelat di dalam mata—tidak ada pigmen hazel, hijau, atau pigmen biru. Mata cokelat memiliki kadar melanin tertinggi di dalam iris, dan mata biru memiliki kadar melanin terendah.

3. Anda tidak dapat memprediksi warna mata anak Anda

Mulanya, diyakini bahwa warna mata—termasuk mata biru—merupakan sifat genetis sederhana, sehingga Anda dapat memprediksi warna mata anak jika Anda mengetahui warna mata orang tuanya dan mungkin warna mata kakek neneknya.

Tetapi ahli genetika sekarang mengetahui bahwa warna mata dipengaruhi oleh 16 gen yang berbeda sampai taraf tertentu—tidak hanya oleh satu atau dua gen sebagaimana pernah diajarkan. Selain itu, struktur anatomis iris dapat memengaruhi warna mata sampai taraf tertentu.

Jadi mustahil untuk mengetahui dengan pasti apakah anak Anda akan bermata biru. Meskipun Anda dan pasangan Anda sama-sama bermata biru, tidak ada jaminan bahwa mata anak Anda juga berwarna biru.

(Berikut ini contoh dari keluarga kerajaan tentang warna mata yang tidak dapat diprediksi: Putri Charlotte, anak perempuan Pangeran William yang bermata biru dan Kate Middleton yang bermata hijau, memiliki warna biru. Tetapi saudara laki-lakinya, Pangeran George, memiliki mata cokelat.)

4. Mata biru saat lahir bukan berarti seumur hidup akan bermata biru

Pada saat dilahirkan, mata manusia tidak memiliki pigmen sebanyak pigmen orang dewasa. Oleh karena itu, banyak bayi memiliki mata biru, tetapi warna mata mereka berubah seiring perkembangan mata di usia anak-anak dan semakin banyak melanin yang dihasilkan di dalam iris.

Jadi jangan khawatir jika anak Anda mulai kehilangan warna mata "biru yang dimilikinya saat dilahirkan" dan mata mereka berubah menjadi hijau, hazel, atau cokelat seiring pertumbuhannya.

5. Risiko terkait mata biru

Melanin di dalam iris mata tampaknya membantu melindungi bagian belakang mata dari kerusakan yang disebabkan oleh radiasi UV dan cahaya tampak energi tinggi ("biru") dari sinar matahari dan dari sumber-sumber buatan paparan sinar ini.

Karena melanin pada mata biru lebih rendah dibandingkan warna mata hijau, hazel, dan cokelat, membuatnya lebih rentan terhadap kerusakan akibat UV dan cahaya biru.

Mengenai hubungan antara warna mata dan penyakit mata, riset menunjukkan bahwa warna mata yang lebih gelap berhubungan dengan peningkatan risiko katarak dan penurunan risiko melanoma uveal okular (suatu bentuk kanker mata), dibandingkan mata biru. Tetapi analisis yang sama dari penelitian yang dipublikasikan tidak dapat menegaskan keterkaitan apa pun antara warna mata dan peningkatan risiko degenerasi makula terkait usia (AMD).

Namun karena banyak orang dengan warna mata biru lebih peka terhadap cahaya dan mungkin memiliki risiko lebih kerusakan retina lebih tinggi akibat cahaya UV, sebagian besar ahli perawatan mata profesional menyarankan agar orang bermata biru lebih berhati-hati terhadap paparan sinar matahari. Dan karena kerusakan mata akibat UV dan cahaya biru tampaknya berhubungan dengan durasi paparan seumur hidup, maka mengenakan kacamata hitam yang 100 persen memblokir UV dan sebagian besar cahaya biru harus segera dilakukan sejak usia anak-anak.

Lensa fotokromik adalah cara tepat lainnya untuk melindungi mata biru dari radiasi UV. Lensa bening ini memblokir 100 persen UV baik di dalam maupun di luar ruangan, dan berubah gelap secara otomatis jika terkena sinar matahari saat Anda keluar ruangan, sehingga Anda tidak perlu membawa kacamata hitam terpisah.

Selain itu, menambahkan pelapis antipantul pada lensa fotokromik akan memberikan penglihatan dan kenyamanan terbaik bagi Anda dalam semua kondisi pencahayaan (termasuk saat mengemudi di malam hari) namun tetap memperlihatkan mata biru Anda dengan lensa bebas pantulan. Pelapis AR dianjurkan untuk semua jenis lensa kacamata— termasuk lensa penglihatan tunggal, lensa bifokal, dan lensa progresif —untuk menghilangkan pantulan yang mengganggu dan memungkinkan orang melihat ekspresi mata Anda.

Selain itu, jika Anda menghabiskan waktu berjam-jam dalam sehari di depan komputer, ponsel pintar, atau perangkat digital lainnya, alangkah tepat jika Anda mengenakan kacamata yang melindungi mata Anda dari cahaya biru energi tinggi saat menggunakan perangkat ini.

Diperlukan waktu bertahun-tahun sebelum kita mengetahui risiko terkait dengan paparan kumulatif terhadap cahaya biru dari komputer dan ponsel pintar, tetapi banyak ahli perawatan mata profesional meyakini bahwa berhati-hati dalam melindungi mata Anda dari perangkat ini merupakan langkah bijak—khususnya jika Anda memiliki warna mata biru.

Catatan terakhir mengenai warna mata yang mungkin menarik bagi Anda: Riset menunjukkan bahwa memiliki mata biru dapat meningkatkan risiko ketergantungan alkohol jika Anda adalah peminum. Suatu penelitian terhadap orang Amerika Eropa bermata biru menemukan bahwa orang-orang dengan karakteristik ini memiliki hingga 83 persen lebih tinggi peluang ketergantungan alkohol dibandingkan dengan kelompok kontrol dengan warna mata yang lebih gelap.

Find Eye Doctor

Jadwalkan ujian

Temukan Dokter Mata